BEGINI ANTUSIAS WARGA KOTA BEKASI PADA DEKLARASI MEMBUMIKAN PANCASILA DI STADION PATRIOT CHANDRABAGA
  Viewer : 156 Kali

Lap; Feriyani/Karin

Bekasi,liberirkspress

Selasa 3/3/2020 Pemerintah Kota Bekasi menggelar acara besar menjelang HUT Kota Bekasi ke 23, yakni deklarasi Membumikan Pancasila yang diadakan di Stadion Patriot Chandrabaga, melibatkan seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Non ASN Dinas maupun wilayah. Uniknya, deklarasi ini para Aparatur dan yang hadir mengenakan baju adat sesuai dengan pilihan se Nusantara.


Hadir, Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi bersama Ketua Tim Penggerak PKK Kota Bekasi dengan baju adat asli Bekasi, juga terlihat Wakil Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto bersama istri mengenakan baju adat berasala dari Bugis, Sekretaris Daerah Kota Bekasi, mengenakan baju khas Kota Jambi. Begitupun juga para Dinas-Dinas yang mengenakan baju adat se-nusantara.

Hadir juga, Kepala Pembinaan Ideologi Pancasila, Yudi Latif, Anggota DPR RI Fraksi PDI Perjuangan, H. Sukur Nababan, Ketua Tim Revitalisasi dan Aktualisasi Ideologi Pancasila Kota Bekasi, H. Abdul Manan dan segenap para Forkopimda yang turut menyaksikan seni tari dari Kota Bekasi yang bercampur nuansa nusantara.

Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi yang terlihat sumringah dengan acara tersebut mengatakan dalam sambutannya bahwa membumikan pancasila pada hari ini kita laksanakan yang kita selenggarakan ini menurut pemahaman saya adalah kepentingan revitalisasi dan aktualiasi nilai pancasila, kita harus meyakini sang pencipta, menentukan kepastian keberkahan hasil dalam hidup kita.


Tetap terpatri, tidak lupa bersyukur, sebagai insan berbuat baik yang beragama di Kota Bekasi atas dasar keadilan, sikap kita sebagai manusia pada saat kritis di kesatuan bangsa harus di junjung tinggi dengan berpendapat dan bermusyawarah,

Ketimpangan, kemisikinan kita terpanggil menyuarakan memihak keadialn sosial bagi seluruh bangsa Indonesia. Persoalan kenegaraan maka kita gunakan nilai Pancasila

“Kota Bekasi ini beragama, heterogen, plural, sesuai dengan otonomi dareah, kewenangan wajib ukuran ada pada ketertiban, jika tidak bisa menjaga harmonisasi berarti kita lalai, kita salah. Bertoleran, saling menghomrati satu sama lain, kesempatan anak bangsa lakukan ibadah sebaik baiknya di kota bekasi. Jangan lagi pertentangakan suku, agama yang sudah diatur dalam aturan perundang undangan.

Oleh karena itu, berharap kegiatan ini bukan hanya ceremonial saja.” Papar Rahmat Effendi.


Wali Kota Bekasi juga berharap ” di Bumi Patriot ini, Bumi para Pejuang yang sudah seharusnya Pancasila tetap eksis, dan tetap membumi” tutupnya.

Aksi tari dari para pelajar SD sampai SMP Negeri Kota Bekasi juga menyemarakan panggung di Stadion Patriot Chandrabaga, dengan mengelilingi putaran, Wali Kota dan Wakil Wali Kota bersama jajaran mengitari sekaligus melihat para ASN yang sudah hadir dengan mengenakan baju adat yang ditentukan, ini merupakan suatu kesolidan untuk membumikan Pancasila, dengan iringan tarian dari Bali, menyusul suasana rebana dan tarian khusus dari Barongsai ikut mendampingi para jajaran yang mengitari stadion.

Ketua BPIP, Yudi Latif “sangat mengapresiasi kegiatan yang diadakan di Kota Bekasi pada hari ini, berbeda suku tapi tetap satu jua, seperti yang telah dijelaskan dalam kebhinekaan tinggal ika, kita harus tetap mempertahankan ideologi pancasila sebagai bahan landasan di Negara Kesatuan Republik Indonesia, karena NKRI adalah Harga Mati. Tidak ada yang bisa memecahkan bangsa kita, kita perkuat di tiap tiap wilayah sepeti Kota Bekasi yang telah mengadakan acara ini, dengan berpakaian adat se nusantara, dan memang pada hari kamis minggu kedua dan keempat mengenakan baju adat dari kota masing masing” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama Ketua PCNU Kota Bekasi H. Madinah mengatakan ” indonesia yang pancasila ini harapan semuanya sadar, kita tidak melihat perbedaan tapi bersatu untuk NKRI semuanya satu untuk memelihara khususnya kota dan bangsa kita, biar aman tentram menjadi kota Bekasi ini saling menghargai dengan beraneka ragam suku budaya dan saling menghormati kerukunan beragama”, jelasnya H.Madinah.

ARTIKEL TERKAIT

Please enter your name.
Please enter a valid phone number.
Please enter a message.
Please check the captcha to verify you are not a robot.